Category Archives: HIJIB

IJAZAH DUA KEILMUAN TINGKAT TINGGI

​Bismillah…ngalap barokahe para guru ilmu hikmah dan para nabiyullah.

Cuma berlaku dua hari saja sampe jam 1 malem hari kamis , Insha Allah.

Ijazah dan gemblengan dua keilmuan tingkat tinggi

1. Ijazah semula jadi besi kursani (kekebalan)

2. Hijib ayat kursi, 77 jurus karomah ayat kursi/IKKAK

Mahar Keduanya hanya 370rb

Insha Allah bimbingan sampai bisa dan mahir, akan selalu saya bimbing.

Penawaran ijazah ini berakhir sampai kamis, 4 juli  jam 1 malam

WA : 089690497604

Matur nuhun.

Advertisements

IJAZAH HIJIB SAKRON

IJAZAH dari Al Habib Ali bin Abu Bakar As-Segaf

Sebuah amalan wirid yang khas dan biasa diamalkan oleh thoriqoh ba’alwy. wirid ini dinamani wirid sakran atau hizib sakron dan dikarang oleh Al Imam Al Habib Abu Bakar Assakran. Beliau digelari dengan As-Sakran (mabuk) , karena beliau mabuk dengan cintanya kepada Allah swt.
beliau adalah seorang wali besar yang memiliki segudang karomah, ia adalah orang yang sholeh dan selalu taat pada perintah Allah SWT. nasab beliau bersambung langsung kepada Rasulullah SAW.
Silisilah beliau adalah Sayyidinal Imam Abu Bakar As-Sakran bin Syeikh al Ghauts Abdurrahman As-Seggaf bin Muhammad Maula
Dawilah bin Ali bin Alwi Al-Ghoyur bin Al-Imam Al-Faqih Al-Muqaddam Muhammad bin Ali bin Muhammad Shohib Mirbath bin Ali Khali’ Qasam bin Alwi bin Muhammad bin Alwi bin Ubaidillah bin Ahmad Al Muhajir bin Isa Ar-Rumi bin Muhammad An-Naqib bin Ali Al-‘Uraidhi bin Ja’far Ash-Shodiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Husain bin Siti Fatimah Az-Zahro binti Muhammad SAW.
Hijib sakron yang mempunyai banyak keutamaan dan fadilah. Diantaranya

Berani, tegar, ihlas tenang, menghadapi perkara sesulit apapun

Untuk keselamatan

Untuk kekebalan diri

Untuk karisma dan kewibawaan

Sangat berguna bagi orang yang terbiasa berpergian agar akan

terhindar dari kejahatan

Ada kekuatan gaib yang menjaga pemiliknya dari kecelakaan

atau musibah bencana alam

Mengusir mahluk halus/ Jin dan sejenisnya

Diberikan kebesaran hati dalam menghadapi masalah

Membentuk kebribadian yang sabar dan tenang.

Aji lampah lumpuh

dan masih banyak fadillah yang lainya

Beberapa khasiat diatas sudah benar-benar di buktikan oleh banyak orang yang pernah mengamalkan ijazah Hizib Sakron ini

Inilah hijib sakron

 

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ. اللّهُمَّ إِنِّى أَحْتَطْتُ بِدَرْبِ اللهِ, طُولُهُ مَاشَاءَ اللهُ, قُفْلُهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ, بَابُهُ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللهِ, صَلىَّ الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, سَقْفُهُ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْمِ,

Bismillaahir-rahmaanir-rahiim. Alloohumma inni ahtath-tu bidarkillaah, thuuluhuu maa syaa-Allooh, qufluhuu laa ilaaha illallooh, baabuhuu muhammadur-rasuulullooh shallalloohu ‘alaihi wasallam, saqfuhuu laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim.

Artinya :Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Ya Allah! Sungguh aku mengelilingi (rumahku) dengan penjagaan Allah. Panjangnya ‘Maa syaa-Alloh’ (sesuatu yang dikehendaki Allah). Kuncinya ‘Laa ilaaha illallooh’ (tiada tuhan selain Allah). Pintunya ‘Muhammadur-rasuululloh, shallalloohu ‘alaihi wasallam’ (Mu-hammad adalah utusan Allah saw). Atapnya ‘Laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhim’ (tiada daya dan tiada kekuatan selain dengan pertolongan Allah Yang maha Tinggi lagi Maha Agung).

 

أَحاط بِنَا مِنْ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ . الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ .الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ .مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ . إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ . اِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ . صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ. (3 × )

Ahaatha binaa min : Bismillaahir-rahmaanir-rahiim. Alhamdulillaahi rabbil ‘aalamiin. Ar-rahmaanir-rahiim, maaliki yaumiddiin. Iyyaaka na’budu wa iyyaaka nasta’iin. Ihdinas-shiraathal mustaqiim. Shiraathalladziina an’amta ‘alaihim, ghairil maghdhuubi ‘alaihim waladh-dhaalliin. (Dibaca 3 x)

Artinya : Semoga Allah melindungi/mengelilingi kami dengan perantaraan (bacaan surat al-Fatihah) “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, Maha Pemurah lagi Maha Penya-yang, Yang menguasai hari pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus, (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan ni`mat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.”(QS al-Fatihah : 1-7).

 

اللَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ, لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَ لاَ نَوْمٌ, لَهُ مَا فِي السَّمَوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ, مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ, يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ, وَ لاَ يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاءَ, وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَوَاتِ وَاْلاَرْضَ, وَ لاَ يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ.

Alloohu laa ilaaha illaa huwal hayyul qayyuum. Laa ta’khudzuhuu sinatun walaa nauum. Lahuu maa fis-samaawaati wamaa fil ardhi, man dzalladzii yasyfa’u ‘indahuu illaa bi-idznih. Ya’lamu maa baina aidiihim wamaa khalfahum walaa yuhiithuuna bisyai-in min ‘ilmihii illaa bimaa syaa-a, wasi’a kursiyyuhus-samaawaati wal-ardha walaa ya-uuduhuu hifzhuhumaa wahuwal ‘aliyyul ‘azhiim.

Artinya :Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa`at di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (QS al-Baqarah : 255).

 

بِنَا اسْتَدَارَتْ كَمَا اسْتَدَارَتِ الْمَلاَئِكَةُ بِمَدِيْنَةِ الرَّسُولِ بِلاَ خَنْدَقٍ وَلاَ سُوْرٍ, مِنْ كُلِّ قَدَرٍ مَقْدُورٍ, وَحَذَرٍ مَحْذُورٍ, وَ مِنْ جَمِيْعِ الشُّرُورِ, تَتَرَّسْنَا بِاللهِ (3×) مِنْ عَدُوِّنَا وَعَدُوِّ الله, مِنْ سَاقِ عَرْشِ اللهِ, إِلَى قَاعِ أَرْضِ الله, بِمِائَةِ اَلْفِ اَلْفِ اَلْفِ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْمِ, عَزِيْمَتُهُ لاَ تَنْشَقُّ بِمِائَةِ اَلْفِ اَلْفِ اَلْفِ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْمِ, صَنْعَتُهُ لاَ تَنْقَطِعُ بِمِائَةِ اَلْفِ اَلْفِ اَلْفِ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْمِ.

Binastadaarat kamastadaaratil malaa-ikatu bi madiinatir-rasuuli bilaa khandaqin walaa suurin, min kulli qadarin maqduurin, wahadzarin mahdzuurin. wamin jamii’is-syuruur. Tatarrasnaa billaahi (dibaca 3 x). Min ‘aduwwinaa wa’aduw-willaah, min saaqi ‘arsyillaah, ilaa qaa’i ardhillaah, bimi-ati alfi alfi alfi laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim. ‘Aziimatuhuu laa tansyaqqu bimi-ati alfi alfi alfi laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim. Shan’atuhuu laa tanfa’u bimi-ati alfi alfi alfi laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim.

Artinya : Kami terlindungi, sebagaimana para malaikat yang melindungi kota Rasulullah (Madinah) denghan tanpa parit dan benteng, dari setiap kekuatan yang ditentukan, dari kewaspadaan yang perlu diwas-padai, dari semua keburukan. Kami hanya berpe-risaikan dengan Allah. Dari musuh kami dan musuh Allah, dari penjaga ‘arasy-nya Allah, ke dasar bawah bumi Allah, berkat seratus juta ‘Laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim’. Jimatnya tidak retak, berkat seratus juta ‘Laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim’. Pekerjaannya tidak terputus berkat seratus juta ‘Laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim’.

 

اَللَّهُمَّ إِنْ أَحَدٌ أَرَادَنِى بِسُوءٍ مِنَ الْجِنِّ وَاْلإِنْسِ وَالْوُحُوشِ مِنْ بَشَرٍ أَوْشَيْطَانٍ أَوْسُلْطَانٍ أَوْ وَسْوَاسٍ, فَارْدُدْ نَظَرَهُمْ فِى انْتِكَاسٍ, وَقُلُوبِهِمْ فِى وَسْوَاسٍ, وَ أَيْدِيْهِمْ فِى إِفْلاَسٍ, وَأَوْبِقْهُمْ مِنَ الرِّجْلِ إِلَى الرَّأْسِ, لاَ فِى سَهْلٍ يَجْدَعُ, وَلاَ فِى جَبَلٍ يَطْلَعُ, بِمِائَةِ اَلْفِ اَلْفِ اَلْفِ لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
وَصَلىَّ الله عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.

Alloohumma in ahadun araadanii bisuu-in minal jinni wal insi wal wuhuusyi, min basyarin au syaithaanin au sulthaanin au waswaasin, fardud nazharahum fintikaasin, waquluubuhum fii waswaasin, wa aidiyahum fii iflasin, wa aubiqhum minar-rijli ilar-ra’si, laa fii sahlin yajda’u, walaa fii jabalin yathla’u, bimi-ati alfi alfi alfi laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim. Washallalloohu ‘alaa sayyidinaa muham-madin wa aalihii washahbihii wasallam.

Artinya : Ya Allah! Jika seseorang ingin berbuat jahat kepadaku, baik dari kalangan jin, manusia, maupun binatang buas, baik dari manusia, syetan, penguasa (zhalim), maupun bisikan jahat, maka kembalikan pandangan (pikiran) mereka dalam keadaan terjung-kir, hati mereka dalam keragu-raguan, tangan-tangan mereka dalam keadaan gagal (tak bisa berbuat banyak), hancurkan/hinakan mereka dari kaki sampai kepalanya, tak mampu memotong (mengalahkan /berjalan) di tanah datar dan tidak mampu memanjat di gunung, berkat beratus-ratus juta ‘Laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim’.
Semoga shalawat dan salam dilimpahkan Allah kepada junjungan kita, Muhammad, beserta keluarga dan para sahabatnya.

Untuk pengamalanya baca 3x setiap malam, selama 7 malam berturut turut tanpa putus. Sebelumnya dzikirlah dulu sholawat jibril 500/1000x agar energinya dapat meresap sempurna.

bagi yang ingin mengamalkan hijib ini bisa dapatkan ijazahnya, silahkan hubungi kontak kami
089690497604 (WA)
ruimentities@gmail.com

BENARKAH ILMU HIKMAH CONDONG PADA KEMUSYRIKAN?

TANYA
Assalamu’alaikum wr wb. Ki Wongalus, saya pernah mendengar dari seorang penceramah bahwa mengamalkan ijazahan sebuah asmak/hizib dari seorang guru termasuk ijazahan yang ada di blog KWA ini ternyata condong pada kemusyrikan. Banyak orang bilang, ilmu yang saya pelajari tersebut termasuk ilmu hikmah. Saya mohon berkenan memberikan penjelasan. Wassalamu’alaikum wr wb.
(Adi, Jakarta)

JAWAB.
Wa’alaikumsalam wr wb. Setiap manusia diperintahkan taat kepada Allah dan Rasulullah Muhammad SAW. Dengan taat kepada Allah dan Rasul-Nya, jelas kita akan memperoleh pahala yang bisa menjadi lantaran memperoleh rahmat Allah, yang antara lain berupa surga. Artinya, jika kita ber’itikad atau meyakini bahwa yang memasukkan kita ke surga adalah rahmat Allah yang kita peroleh dengan beramal soleh, ya boleh-boleh saja. Namun jika kita meyakini bahwa yang memasukkan kita ke surga adalah pahala dan amal shaleh kita itu termasuk syirik.

Begitu juga dengan rangkaian doa dalam ilmu hikmah, seperti hizib atau asma yang disusun oleh para ulama yang biasanya diawali lafadz  “Allahumma, Ya Allah…” jika kita meyakini bahwa doa-doa ilmu hikmah hanyalah sarana untuk memohon kepada Allah SWT sebagai satu-satunya Dzat yang bisa memberi dan menolong, tentu tidak ada masalah. Namun jika kita meyakini bahwa doa itulah yang mendatangkan kekayaan atau membuat selamat, perbuatan kita tersebut termasuk syirik.

Kita perlu berhati-hati, tidak mudah mengatakan perbuatan ini syirik, perbuatan itu musyrik. Karena syirik itu letaknya di hati, yang tidak diketahui oleh orang tersebut dan hanya Allah SWT yang tahu.

Tidak usah jauh-jauh tentang ilmu hikmah, meyakini bahwa seseorang meninggal dunia karena terkena penyakitpun sudah syirik. Sebab, kematian apapun penyebabnya, adalah ketetapan Allah Ta’ala atas setiap mahluk-Nya yang bernyawa. Jika Allah menghendaki seseorang mati, baik ada penyakit maupun tidak, pasti orang itu akan mati. Maka jika ada yang meyakini bahwa penyakit bisa membawa kematian, atau kesehatan bisa memperpanjang usia, itu juga bisa digolongkan sebagai syirik.

Kepada saudara Adi, saya sarankan bila memang asmak/hizib/awrad dalam ilmu hikmah yang anda amalkan bisa menjadi sarana mendekatkan diri kepada Allah dan Rasul-Nya serta dengan efeknya bisa turut membela agama dan sesama muslim, silahkan teruskan. Yang penting jaga i’tiqad baik-baik agar tidak tersusupi kemusyrikan.

Untuk menuju kepada Allah SWT, kita memerlukan TAUHID yang murni. Berikut beberapa ”Penjara” dimana seseorang harus bisa membebaskan diri ketika harus berhadapan dengan Allah SWT.

Yang pertama membebaskan diri daripada penjara alam jasad: Penjara alam jasad adalah hawa nafsu. Di dalam penjara ini tersedia banyak hidangan yang lezat-lezat, seperti kekuasaan, kemuliaan, puji-pujian, tamak, loba, dengki, khianat dan sebagainya. Jika mau bebas daripada penjara ini perlulah menjauhkan diri daripada perkara yang tidak baik itu, perkara-perkara itu menjadi penghalang.

Penjara kedua adalah dunia: Penjara ini mengandung berbagai keindahan dan keseronokan yang menjanjikan keabadian yang palsu kepada salik. Penjara ini menghidangkan berbagai jenis nikmat yang seronok dan menggairahkan. Dengan lain kata inilah yang dikatakan penjara syahwat. Jikalau salik lalai dan panjang angan-angan, maka nampaknya tidak ada kemungkinan salik itu dapat bebas daripada penjara ini.

Penjara ketiga adalah akhirat. Nampaknya hidangan-hidangan yang disediakan dalam penjara ini lebih enak daripada penjara dunia, di sini hidangannya adalah pahala, syurga dan bidadari yang cantik lagi menggoda. Rantai yang membelenggu dalam penjara ini adalah kehendak dan keinginan diri sendiri. Menganggap diri sendirilah yang melakukan segala sesuatu sama ada baik atau buruk….Bagaimanapun, kendaraan yang dapat membebaskan salik daripada penjara ini adalah ilmu, yaitu salik tidak memandang kepada perbuatannya tetapi adalah anugerah daripada Alloh SWT.

Penjara keempat adalah alam malaikat. Inilah penjara alam wujud yang terakhir. Hidangan yang terdapat dalam penjara ini adalah mendapatkan keramatan keampuhan dan kemuliaan di sisi Mahluk. Rantai yang membelenggu salik dalam penjara alam malaikat ini adalah sisa-sisa kehendak diri sendiri dan kesadaran tentang diri sendiri, Yaitu segala yang dilakukan adalah atas daya diri sendiri bukan karunia dari Alloh SWT.Untuk keluar dari penjara ini perlulah menghapuskan segala kehendak, keinginan, cita-cita dan angan-angan dengan menyadari bahwa salik adalah kosong, yang ada hanyalah Alloh semata-mata.

Penjara kelima adalah ilmu Allah SWT. Ilmu Allah SWT bukanlah alam namun tidak keluar dari alam, sebagaimana empat penjara yang sebelumnya, yang mana penjara-penjara tersebut adalah alam ciptaan Penciptanya. Ilmu Alloh adalah sesuatu yang bersangkutan dengan hal-hal keILAHIYAHAan itu sendiri.Hidangan yang terdapat dalam penjara ilmu ini adalah rahasia-rahasia yang ghoib-ghaib tentang hukum-hukum Alloh SWT. Dalam hal ilmu Allah ini, salik dapat melihat pengaturan Allah yang menggerakkan alam dan semua kejadian yang berlaku di dalamnya. Ilmu Allah sangat luas dan tidak Ada persamaanNya.Salik yang asyik dengan ilmu Allah akan terpenjara di dalamnya buat selama-lamanya.

Penjara keenam adalah makrifatullah. Ini adalah penjara yang paling kuat dan sangat sulit untuk di lepas maka kita perlu berhati-hati, ilmu Allah dan makrifatullah bukanlah alam, tetapi HAQ yang berkaitan dengan hal-hal keilahian-Nya sendiri, hidangan yang terdapat di sini adalah hakikat-hakikat alam semesta akan tampak nyata jauh dekat sama, hal-hal yang rahasia-rahasia berkaitan keilahian itu janganlah di sampaikan ke orang yang belum sampai ke pemahaman tersebut.

Salah satu upaya untuk membebaskan diri dari Penjara di atas maka ada cara/jalan menuju Allah SWT yang disebut tarikat/tarikat. Tarikat adalah teman kembar dari syariat. Semua tarikat yang mu’tabarah ada gurunya masing-masing dan mempunyai sumber yang sama, yaitu Baginda Nabi SAW, melalui jalur beberapa sahabat, diantaranya Sayyidina Abu Bakar Ash Shiddiq RA, Umar Bin Khattab RA, Ali Bin Abi Thalib RA, Anas RA, Salman Al Farisi RA.

Rasulullah SAW mengajarkan agar kita suka berdzikir dan bermacam-macam cara berdzikir dilakukan sejak sahabat Rasulullah SAW sesuai dengan kemampuan mereka. Misalkan ada yang mampu berdzikir dalam hitungan puluhan, maka disediakan pintunya. sedangkan bagi yang mampu hingga hitungan ribuan, juga disediakan pintunya. Tapi semua dzikir itu berdasarkan ayat: ala bidzikrillahi tatmainul qulub yang artinya berdzikir itu akan menenangkan hati, dan firman Allah SWT yang memerintahkan kita untuk memperbanyak dzikir. Sementara inti dari dzikir-dzikir tersebut sama yaitu supaya tidak lupa/lalai kepada Allah SWT dan mendekat sedekat dekatnya kepada Ilahi.

Inti dari semua tarikat tersebut adalah dzikir kesaksian yaitu LAA ILAAHA ILALLAH MUHAMMADUR RASULULLAH dan dzikir sirrnya yaitu ALLAH, ALLAH, ALLAH atau HU, HU, HU,(Dia, Dia, Dia) serta dzikir lain yang terkait dengan mentauhidkan Allah SWT.

Dzikir dalam tarikat tersebut sejatinya bukan bacaan untuk mencari pahala, tetapi meraih buahnya, yaitu selalu mengingat Allah SWT. Buah ini akan mewarnai kehidupan individu atau pribadi yang menjalankan tarikat tersebut. Perumpamaan ini bukan berarti membandingkan kalimah Laa Ilahailallah dengan dunia, melainkan untuk memahami, seseorang yang mempunyai cincin yang dihiasi batu permata yang tiada ternilai harganya, maka cincin itu akan dijaganya baik-baik. Ketika hendak makan saja, cincin itu disimpannya dikantong khusus agar tidak kotor atau terjatuh.

Itu baru batu. Lalu bagaimana dengan kalimah LAA ILAHAILALLAH MUHAMMMADUR RASULULLAH, yang nilainya tidak bisa kita takar seperti cincin bertahtakan batu permata tersebut? Kalimat tahlil ini mesti mengiringi dan mewarnai saat kita makan. Maksudnya, nasi yang kita makan sekedar sebagai sarana mencari kenyang, sementara yang memberikan rasa kenyang hanyalah Allah SWT. Jadi kita akan selalu ingat bahwa tiada dzat yang yang wajib disembah kecuali Allah SWT. Dan kita juga akan selalu ingat akan perintah dan larangan-Nya.

Kita akan selalu merasa didengar dan dilihat oleh Allah SWT. Dan bila sudah demikian mungkinkah kita akan banyak melakukan hal yang tidak disukai Allah SWT dan RasulNya? Tentu saja tidak. Ketika kita menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya pun kita kembalikan kepada Allah SWT. sehingga muncullah keikhlasan dalam setiap perilaku kita. Inilah tarikat. Jadi bukan hanya untuk mencari pahala, atau pendekatan diri kepada Allah SWT diwaktu mengamalkan. Akan tetapi mampukah kita membawa buah dari kalimah tahlil ini dalam kehidupan sehari-hari.

Keistimewaan kalimah tahlil dalam setiap tarikat itu berbeda-beda. seperti keistimewaan tumbuh-tumbuhan yang diciptakan Allah SWT. Misalnya daun kumis kucing berkhasiat bagi orang yang kena penyakit kencing manis. Ada juga daun delima, atau daun keci beling dan sebagainya. Tumbuhan itu di beri kelebihan masing-masing oleh Allah SWT.

Begitu juga dengan kalimat tahlil dalam setiap tarikat. Kalimah ini bak lautan yang tak bertepi. Walau keistimewaanya dibagi-bagi kepada Tarikat Syadzaliyah, Qadiriyah, Maulawiyah dan sebagainya tak kan pernah habis. Justru kita akan melihat keagungan ilmu Allah SWT yang ditunjukan kepada kita. Karena itu yang penting bagi kita adalah bagaimana kita belajar salah satu tarikat yang sekiranya mampu diamalkan dan menjalankan ajarannya secara istiqamah.

Tarikat-Tarikat yang dipegang oleh para Awliya seperti Syekh Abdul Qadir Al Jilani, Syekh Abu Hlani, Syekh Abu Hasan Asy Syadzili, Sayiid Ahmad Ar Rifa’i, Syaikh Ahmad Al Badawi, Syekh Ibrahim Ad Dasuki dan tokoh-tokoh ulama yang lain tidak mungkin akan menyesatkan dengan ajarannya. Sebab, dipundak mereka ini terdapat amanah Rasulullah SAW. Bukankah mereka itu waratsatul anbiya? Karena itu pula kita yakin, para ulama itu yang takutnya hanya kepada Allah SWT tidak akan menyesatkan kita. Jadi jelaslah bahwa tarikat yang bersumber dari para awliya tersebut tidak akan lepas dari Al Qur’an dan sunnah Nabi SAW. Wallahua’lam ulasan yang serba terbatas ini semoga ada manfaatnya.

WONGALUS

IJAZAH IKKAK (ILMU KUNCI KAROMAH AYAT KURSI) DAN HIJIB AYAT KURSI

Assalamualaikum…

BISMILLAHIRROHMANIRROHIIM

Salallahu ‘ala muhammad
Salam sejahtera selalu, teringat salah satu pertanyaan yang membuat saya tertarik untuk menuliskan dan membabarnya di sisni…

“salam kang, maaf kang ganggu saya mau tanya apakah ilmu kunci karomah ayat kursi dengan dengan Hijib Ayat Kursi Sama?”

 

Jawaban nya “berbeda” hijib Ayat Kursi adalah Kumpulan doa/dzikir/asma yang berkaitan dengan ayat kursi atau bisa disebut juga Kosam khodamnya ayat kursi, hijib yang dibuat di selaraskan dahulu energi nya dengan tujuan ataupun kaitannya dengan sesuatu dalam hal ini ayat Kursi.

Sedangkan IKKAK atau Ilmu Kunci Karomah Ayat Kursi adalah pengembangan dari energi tarekat/pengamalan ayat Kursi

Orang yang mengamalkan ayat Kursi belum tentu dapat menguasai IKKAK karena ada kunci tersendiri maka dari itu tersebutlah Kunci Karomah.

Dalam upaya mendaya gunakan energi dari hijib Ayat Kursi maka tersebutlah IKKAK. Suatu Keistimewaan Ayat Kursi dengan Kesempurnaan nya.

Fungsi Dari Hijib ayat Kursi sendiri bagi siapapun yang mengamalkan nya Insya Allah akan di berikan kemudahan dalam menggali spiritual nya, dan dalam urusan rezeki pun akan selalu di mudahkan. …dari pengalaman saya pribadi dalam mengamalkan hijib ini,  Alhamdulillah banyak nikmat dan karunia dari Allah yang dilimpahkan lewat jalan yang tidak terduga.
Namun Tidak Instant, tidak ada Ilmu yang instant, semuanya perlu proses. Penyesuaian energi, penyelarasan, dan seiring waktu kebijaksanaan akan tumbuh dalam diri bagi yang mengamalkan nya dengan Ihlas, pasrah, Sabar dan Istiqomah….rutin dan jangan jadikan beban karena sesuatu yang di lakukan jika merupakan atau di anggap beban maka tidak ada ketulusan di sana.

Sedangkan IKKAk sendiri adalah pendaya gunaan dari power HIjib Ayat kursi, mendayagunakan energi Alam semesta agar menyediakan apa yang kita butuhkan… Bagai mana bisa?

Saya beri perumpamaan,, jika anda dan teman anda sudah sejalan dan selaras maka teman anda tahu apa yang anda butuhkan, apa yang anda sukai, apa yang anda alami….sifat anda, perangi anda dll.

Begitupun demikian, Selaras dengan alam…mengetahui apa-apa sifat alam…dan alam tahu yang kita mau dan butuhkan. jika kita minta “mengalirlah energi dan bersihkan lah energi negatif dalam…..” maka terjadilah dengan ijin Allah.

Dan pasti terjadi jika anda yakin dan pasrah dengan kekuatan Allah dan Alam semesta. Tidak perlu memaksakan, hanya mintalah pasti engkau akan di beri….itu pasti.

fungsi dan Faedah

— Pagar gaib/Proteksi tingkat tinggi

— Penglarisan/prosperity

— Memanggil jin/khodam

— Di takuti mahluk gaib

— Melancarkan rejeki

— Membuka aura

dan masih banyak yang lainya

Kembali lagi ke IKKAK, Ilmu Kunci Karomah Ayat Kursi terbagi Menjadi 9 Tingkatan/level.

  1. pembukaan
  2. Gerak karomah, langkah awal dalam  jurus IKKAK
  3. Jurus IKKAK, 77 jurus IKKAK. anda harus Tamat jika ingin mendapatkan seragam GAIB IKKAK. bagi yang bisa meraga sukma seragam akan Otomatis melekat sendiri ketika sukma lepas…seragam ini akan melindungi kita dari serangan mahluk Astral atau jika anda masih bingung menafsirkan nya bisa di sebut juga rompi anti peluru di alam astral.
  4. Penerawangan
  5. Komunikasi bathin, ini terjadi biasanya terdengar pertama tama seperti ada yang mengucapkan salam, ada yang berbicara namun dalam batin anda sendiri.
  6. Pendengaran gaib, ini akan anda alami ketika telinga anda terasa mendengung, jangan kaget jika bisikan suara menggetarkan jantung anda. Dan setelah itu anda mendengar suara berisik, bisik-bisik yang tidak  jelas tapi kadang-kadang jelas. Seperti hirup pikuk orang di Pasar.
  7. Pecah sukma dan Semu sejati, sukma terbelah atau sukma dapat di kloning menjadi dua atau lebih…biasanya golongan wali menguasai nya, mereka ada di banyak tempat dalam waktu yang sama.
  8. Rogo sukmo, meraga sukma, perjalanan ke dimensi lain
  9. Ihlas ,dalam tahapan ini kita kembali di ingatkan tentang ilmu kita dari tahap pertama 1 sampai tahap 8, tentang keihlasan, yakniyang berilmu adalah tidak berilmu dan yang tidak berilmu adalah berilmu. Kosong adalah berisi, berisi adalah kosong”.

Bahwa Kita tidak mempunyai Apa apa…Hanya pinjaman dari gusti Allah. Di tingkat ini kita akan mempelajari tentang IKKSA(ilmu kunci karomah surat Al-ihlas)

Untuk melestarika kebudayaan nusantara, khusus nya ilmu ini saya buka pengijazahan, penyelarasan, pengisian dan bimbingan IKKAK sampai level 3…ingat saya hanya akan  mengisi (transfer energi untuk mengaktifkan Kunci Karomah)/membimbing sampai level tiga.

Untuk mendapatkan Ijazah ini, sekaligus Transfer energi, penyelarasan, pengisian, dan di tambah pembukaan titik Chakra Utama. kesemuanya bisa di dapatkan dengan syarat sodakoh mahar  Rp. 699.000,  dan anda di wajbkan bersodakoh sesuai umur anda, untuk kemudahan keilmuan supaya berkah dan mendapat ridho Allah.

untuk mengikuti program Ijazah ini umur minimal 19 tahun

dan sebahagian dari mahar akan saya sisihkan untuk fakir dan miskin khusus nya yatim piatu.

mahar bukan lah untuk ditawar, dan saya mohon jangan di tawar karena ilmu yang anda dapatkan akan tawar juga….jika anda serius dan tulus dalam berilmu, pengorbanan adalah jalan meraih keberhasilan.

Bagi yang Serius dan niat sudah lurus untuk ijazah IKKAK, memenuhi dan siap dengan syarat di atas silahkan and bisa hubungi kami

Contact Person
sayyidalus : 089652792664 (only WA)
Call/sms : 089690497604/085216668124

email : ruimentities@gmail.com
Inilah Hijib ayat kursi tersebut

Bismillahirrohmanirrahiim
ALHAMDULILLAHI ROBBIL A’LAMIN WAS SHOLATU WAS SALAMU A’LA SAYYIDINA MUHAMMADIN WA A’LA ALIHI WA SHOHBIHI WA SALLIM ALLOHUMMA INNI AS ALUKA WA ATAWASSALU ILAIKA ( YA ALLOHU 3X ) ( YA ROHMANU 3X ) (YA ROHIMU 3X ) ( YA ROBBAHU 3X ) ( YA SAYYIDAH 3X ) ( YA HU 3X ) YAGIYASI INDA SIDDATI YA ANISI INDA WAHDATI YA MUJIBI INDA DA’WATI ( YA ALLOHU 3X ) ( ALLOHU LA ILAHA ILLA HUWAL HAYYUL QOYYUM ) YA HAYYU YA QOYYUMU YA MAN TAQUMUS SAMAWATI WAL ARDO BI AMRIHI YA JAMIAL MAHLUQOTI TAHTA LUTFIHI WA QOHRIHI AS ALIKA AN TASHORO LI RUHANIYATA HADZIHIL AYATAS SYARIFATA TU’INUNI A’LA QODOI HAWAIJI YA MAN ( LA TA’HUDZUHU SINATUN WA LA NAUM ) IHDINA ILAL HAQQI WA ILA TORIQIM MUSTAQIM HATTA ASTARIHA MINAL LAUMI LA ILAHA ILLA ANTA SUBHANAKA INNI KUNTU MINADZ DZOLIMIN YA MAN ( LAHU MA FIS SAMAWATI WAL ARDI MAN DZAL LADZI YASYFA’U INDAHU ILLA BI IDZNIH) ALLOHUMMA ISYFA’ LI WA ARSYIDNI FIMA URIDU MIN QODOI HAWAIJI WA ISBATI QOULI WA FI’LI WA A’MALI WA BARRIK LI FI AHLI YA MAN ( YA’LAMU MA BAINA AYDIHIM WAMA HOLFIHIM WALA YUHITUNA BISYAYIN MIN ILMIHI ) YA MAN YA’LAMU DOMIRO IBADIHI SIRRON WA JAHRON AS ALIKA ALLOHUMMA AN TASHORO LI KHUDDAMU HADZIHIL AYATIL A’DZIMATI WAD DA’WATIL MUNIFATI YAKUNUNA LI AUNAN A’LA QODOI HAWAIJI ( HAYLAN 2X ) ( JAULAN 2X ) ( MALAKAN 2X ) YA MAN LA YATASORROFU FI MULKIHI ( ILLA BI MASYA WASI’A KURSIYYUHUS SAMAWATI WAL ARDI ) SAHHIR LI ABDAKA KANDIYAS HATTA YUKALLIMANI FFI HALI YAQDOTI WA YUI’NANI FI JAMI’I HAWAIJI YA MAN ( WALA YAUDUHU HIFDZUHUMA WA HUWAL A’LIYYUL A’DHIM) YAHAMIDU YAMAJIDU YA BA’ISU YA SAHIDU YA HAQQU YA WAKILU YA QOWIYYU YA MATINU KUN LI AUNAN A’LA QODOI HAWAIJI BI ALFI ALFI LA HAULA WA LA QUWWATA ILLA BILLAHIL ALIYYIL ADHIMI AQSAMTU ALAIKA AYYUHAS SAYYIDUL KANDIYAS AJIBNI ANTA WA HUDDAMUKA WA AI’NUNI FI JAMI’I UMURI BI HAQQI MA TA’TAQIDUNAHU MINAL A’DHOMATI WAL KIBRIYAI WA BIHAQQI HADZIHIL AYATIL A’DHOMATI WABISAYYIDINA MUHAMMADIN ALAIHIS SOLATU WAS SALAMU AJIB AYYUHAS SAYYIDUL KANDIYAS ASRO’A MINAL BARQI WA MA AMRUNA ILLA WAHIDATIN KA LAMHI BIL BASORI AW HUWA AQROBU INNALLOHA A’LA KULLI SAYIN QODIR WASOLLALLOHU A’LA SAYYIDINA MUHAMMADIN WA A’LA ALIHI WA SALLAMA TASLIMAN KATSIRO WAL HAMDULILLAHI ROBBIL A’LAMIN.
(jika mau mengamalkan sebaiknya anda dapatkan ijazah dahulu)

Asma kunci dan tata cara tarekat sengaja tidak saya beberkan, khusus yang serius dan memenuhi syarat.
SALAM RAHAYU
wargalangit, 2014

ILMU MENDATANGKAN RAJA JIN SYIKH MUHAMMAD AL ASY’ARII BAGHDAAD

KI TAMPAR PETIR
kitamparpetir@yahoo.com

omar

Tata Cara :

PUASA 3 HARI DENGAN TIDAK MAKAN DARI YG BERNYAWA DAN YG DI HASILKAN DARI YG BERNYAWA. Habis Sholat Baca surat al jin 5x. Malam terakhir lakukan 2 tahajut 2 rekaat.

Sesudah sholat anda bacalah surat al wakiyah 3x, Surat yasin 3x.

Bismillahir rohmaan nirrohim khusuushon ila hadhrotisy syaikh muhammad al baghdaadi al fateha 1x

Terus baca doa ini 3x :
BISMILLAHIR ROHMANIR ROHIM “ALHAMDU LILLAHI ROBBIL ‘AALAMIIN WASHSHOLAA TU WASSALAAMU ‘ALAA ASYROFIL MURSALIN SAYYIDINAA MUHAMMADIN WA AALIHI WASHOHBIHI AJMA’IIN .ALLAHUMMA AWSHIL TSAWAABA MAA QORO’ NAAHU MINAL FAATIHATI WAL WAAQI’ATI WA YASIIN ILAA RUUHI SYAIKH MAULAANAAL ASY’ARII BAGHDAADI SYAIKH ASY’ARI BAGHDADI PADUKA SAYA HARAP DATANG KEMARI SEBAB SAYA ADA KEPENTINGAN PADA PADUKA.

Setelah itu duduk dengan tenang sambil baca sholawat nabi sambil menunggu kedatangan beliu. Seteh datang dan ucapkan salam mintalah keperluan anda. Bila takut tidur aja nanti dalam mimpi juga bisa ketemu.

Amalan ini ijasah sekaligus amanah dari beliu supaya dikrimkan diblog wong alus.
Dari Habib Faisal KALTIM di ijasahkan kesaya diteruskan ke sodara2 semua yang mau ngamalkannya. Apabila kurang jelas bisa sms ke saya nanti saya teruskan ke HABIB KALTIM.

Wassalam ….@@@

IJAZAH DZIKIR MULTIFUNGSI DARI KITAB AL QIRTHOS

Ijazah via KWA

menangisdoa5

Al-Habib Ali bin Hasan Al Attas, dipanggil dengan nama Shohib Masyhad dari Bahrain, dalam Kitabnya Al Qirthos menjelaskan bahwasanya kesepuluh zikir ini adalah amalan tetap beliau. Dan dengannyalah beliau memperoleh apa yang didambakannya.

Dan dijadikannya amalan ini sebagai suatu Hadiah dari beliau untuk mereka yang mau mengamalkannya suatu Ijazah dan izin bagi siapa saja yang berminat terhadapnya (Amalan ini). Siapa saja diantara mereka baik saudara dan pengikut yang mencintai beliau ataupun mereka yang membenci dan memusuhinya.

Disampaikannya bahwa sepuluh zikir ini adalah termasuk dari zikir-zikirnya para Al-‘Ubbad dan Az-Zuhhad, didalamnya terdapat fadhilah dan faedah yang besar sekali serta memiliki keistimewaan tersendiri.

Bagi mereka yang telah memeliharanya menurut tertib membacanya yaitu setiap hari setelah sholat shubuh dan sholat maghrib jumlah mereka telah banyak sekali. Dan kesemua mereka itu adalah Ahlil-Fadhel dan As-Sholihin, yang telah mengetahui rahasia tentang kelebihannya. Mereka telah menggunakannya dengan niat untuk meminta keluasan rezeki, melepaskan kesulitan, melindungi diri dari musuh, menghindarkan bahaya, menangkal sihir dan gangguan jin serta mengobatinya, menundukkan semua makhluk, minta pemeliharaan dalam arti menyeluruh sekali rangkap yaitu untuk diri sendiri juga untuk semua keluarga agar turut tersertakan dari segala gangguan yang dhohir maupun bathin, termasuk harta benda mereka, beserta keamanan keadaan lingkungan dimana mereka berada agar semuanya senantiasa dalam keadaan keamanan, kebahagiaan, kemakmuran, kedamaian, dalam arti seluas-luasnya dan jangkauan yang sejauh-jauhnya.

Atas ijin Allah SWT, kesemua itu terbukti dan demikianlah yang mereka dapatkan diantara hasilnya di dunia ini. Dan itu semua masih sangat sedikit karena faedah tersebut hanyalah untuk didunia namun faedahnya untuk akherat hanya Allah sajalah yang mengetahuinya dengan sebenarnya dan yang dapat menghitungnya.

berikut dzikirnya…

ﺑﺴﻢ ﷲ اﻟﺮﺣﻤﻦ اﻟﺮﺣﻴﻢ
1. Bismillahir rahmaanir rahiim.100x “
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang “ 100 x

اﻟﺤﻤﺪ ﷲ رب اﻟﻌﺎﻟﻤﻴﻦ .
2. Alhamdulillahi robbil ‘alamiin.100x “
Segala Puji Bagi Allah, Tuhan semesta Alam “ 100 x

ﻻاﻟﻪ اﻻ ﷲ ﻣﺤﻤﺪ رﺳﻮل ﷲ.
3. Laa ilaha ilallah Muhammadur rasulullah.100x “ Tiada Tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad adalah Utusan-NYA.” 100 x

اﻟﻠﻬﻢ ﺻﻞ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪ وﻋﻠﻰ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪ .
4. Allahumma sholli ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa ali Muhammadin.100x “
Ya Allah, limpahkanlah shalawat /kesejahteraan kepada Junjungan kami Nabi Muhammad SAW dan kepada keluarga Beliau.” 100 x

ﺳﺒﺤﺎن ﷲ وﺑﺤﻤﺪه ﺳﺒﺤﺎن ﷲ اﻟﻌﻈﻴﻢ.
5. Subhanallah wabihamdihi subhanallahil ‘adhiim.100x “ Maha suci Allah dan segala puji bagi-NYA. Maha suci Allah Yang Maha Agung.” 100 x

اﺳﺘﻐﻔﺮ ﷲ اﻟﻌﻈﻴﻢ واﺳﺎﻟﻪ اﻟﺘﻮﺑﺔ.
6. Astaghfirullahal ‘adhiim wa as-aluhut taubah.100x “
Aku memohon ampunan dari Allah Yang Maha Agung dan memohon Taubat ( atas segala dosa ) pada-NYA.” 100 x

اﻟﻠﻬﻢ اﻧﻰ اﺳﺎﻟﻚ ﻓﻌﻞ اﻟﺨﻴﺮات وﺗﺮك اﻟﻤﻨﻜﺮات وﺣﺐ اﻟﻤﺴﺎﻛﻴﻦ وان ﺗﻐﻔﺮﻟﻰ وﺗﺮﺣﻤﻨﻰ.
7. Allahumma inni as-aluka fi’lal khoiroti wa tarkil munkarooti wa hubbul masaakiina wa an taghfirlii wa tarhamnii.100x
Ya Allah, aku memohon pada-MU dapat mengerjakan kebaikan-kebaikan dan meninggalkan kemungkaran-kemungkaran dan mencintai orang-orang miskin agar Engkau mengampuni dan menyayangiku.

ﺳﻮرة اﻻﺧﻼص.
8. Suratul Ikhlas.100x (Membaca surat Al-Ikhlas 100 x)

ﺣﺴﺒﻨﺎ ﷲ وﻧﻌﻢ اﻟﻮﻛﻴﻞ.
9. Hasbunallahu wa ni’amal wakiil.100x
Cukuplah Allah bagi kami sebaik-baik Pelindung.100 x

اﻟﻠﻬﻢ ﺻﻞ ﻋﻠﻰ ﻣﺤﻤﺪ اﻟﻨﺒﻲ اﻻﻣﻰ وﻋﻠﻰ ال ﻣﺤﻤﺪ وﺳﻠﻢ.
10. Allahumma sholli ‘alaa Muhammadin nabiyyil ummi wa ‘alaa ali Muhammadin wa sallim.3x
Ya Allah limpahkanlah kesejahteraan kepada Nabi Muhammad SAW, Nabi yang Ummi dan berilah keselamatan atas keluarga beliau 3x

Semoga bermanfaat…